DILEMA MELAYU
SIRI 561
KEADILAN YANG TEMPANG

Dalam semua agama keadilan dijadikan sumber kekuatan para penganutnya. Dalam Islam keadilan diterapkan dalam hubungan sesama manusia walau pun berlainan agama, budaya dan bahasa. Allah menjadikan manusia berbagai bangsa, berbagai warna kulit, berbagai bahasa untuk mengenali antara satu dengan lain.
Waktu Nabi Muhamad saw menggubal perlembagaan Islam pertana di Madinah baginda mengambil kira masyarakat Arab berbilang agama di Madinah, antara Islam, Kristian dan Yahudi. Demi perpaduan, kerjasama dan keadilan baginda, dalam salah satu dari 17 fasal PIAGAM MADINAH menyebut sekiranya jiran kamu itu bukan Islam dan dia diinayai oleh penguasa atau orang Islam maka jadi tanggungjawab jiran Muslim membantu jiran bukan Islam tersebut. Inilah neraca keadilan yang diabadikan oleh Nabi Muhamad saw dalam perlembagaan Islam yang pertama.
Dalam negara bertamadun ‘the rule of law’ sangat penting. Tidak ada manusia yang kebal dan menyalahgunakan undang-undang. Hakim mesti melaksanakan hukum menurut undang-undang. Disamping itu sang hakim mesti menggunakan budibicaranya sebelum menjatuhkan hukuman. Apakah wajar seorang penganggur terpaksa mencuri makanan untuk menyara anak-anaknya dipenjara enam bulan? Walau pun mencuri itu salah dari segi hukum namun sang hakim perlu menggunakan budi bicaranya supaya dia berlaku adil berdasarkan latarbelakang yang didakwa itu.
Ingat pribahasa Melayu raja adil raja disembah, raja zalim raja disanggah. Bilamana penguasa menyalahgunakan kuasa maka tempanglah keadilan, hilanglah rasa hormat dan timbullah kebencian yang meluap-luap. Perlu ingat kuasa bukan hak mutlak manusia tapi hak mutlak Allah. Kalau kamu zalim kerana ada kuasa maka kamu juga akan menerima padahnya kalau tidak di atas muka bumi ini sudah pasti di akhirat kamu akan diadili kelak.
Dalam al-qur’ an Allah banyak kali mengingatkan para pemimpin dan penguasa yang zalim bahawa tempat mereka adalah di neraka. Hakim yang zalim, rasuah, tidak berpegang pada tali Allah sudah ada tempat khas di neraka. Begitu juga dengan para pemimpin yang super rakus, rasuah, zalim, lupa daratan yang melantik syaitan dan iblis sebagai penasihat agung mereka.
Insaflah wahai para pemimpin, hakim, ulamak, para pegawai yang menyalahgunakan kuasa dan zalim. Kuasa kalian ada hadnya. Allah boleh rebut kembali kausa milik mutlakNya bila-bila masa saja. Tali hayat kuasa kalian tidak abadi. Kalian akan menjadi debu sejarah, pusara dikencing, sumpah serakah bertimbun, maruah dan hargadiri hilang. Di atas duniaa kamu tidak berlaku adil maka di akhirat kelak kamu juga akan diadili sebagai insan biasa yang hilang segala kuasa dan kebesaran di dunia. Kamu boleh merasuah dan dirasuah sesama manusia. Tapi bolehkah kamu merasuah Allah untuk memberi tempat di syurga? Allah-hu-Akbar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *