PRU KE 13- PELUANG MEMILIH KERAJAAN DAN TOKOH YANG KUAT

Rencana POLITIK   April 19, 2013

PILIHANRAYA UNTUK MEMILIH KERAJAAN YANG KUAT  — Ismail Hashim Yahaya

ISMAIL HASHIM 1                              Reformasi   Transformasi

19 APRIL — Ketika semakin ramai orang menyoal mengapa proses demokrasi di Malaysia tidak melahirkan elit-elit politik yang dapat membawa kesejahteraan sosial, keadilan awam dan mengswadayakan warga madani. Maka gagasan tentang pemerintahan yang kuat tampil mendepani.  Inilah isu utama iyang ditawarkan kepada  ahli-ahli politik menjelang pilihan raya 2013 ini.

Ia diperkuat oleh beberapa peristiwa politik seperti persengkataan binari antara mantan Perdana Menteri Tun Dr Mahathir dan Timbalannya Datuk Seri Anwar Ibrahim, kelemahan masyarakat madani, gerakan demonstrasi Bersih dan beberapa isu lain yang membawa kepada pentingnya pemerintahan yang kuat demi  masa depan negara.

Keupayaan pemerintahan untuk menjalankan tugas-tugasnya dalam program- program yang konkrit, tersusun dan memperlihatkan kesan kepada kualiti hidup masyarakat memang merupakan prasyarat utama menuju kemakmuran rakyat.

Namun, gagasan pemerintahan yang kuat bukanlah tanpa cabaran dan persoalannya.

Ketika kita terpukau oleh hasil-hasil pembangunan dari kepemimpinan kuat, kerap kali kita melupai  bahawa rakyat harus menukar capaian keberhasilan ekonomi yang makmur itu dengan pembatasan kebebasan politik dan hak-hak sivil. Bukankah tanpa kebebasan politik untuk berekspresi dan melibatkan diri dalam arena politik, rakyat hanya menjadi penonton pasif menuruti kehendak elit-elit politik?

Wacana tentang keupayaan pemerintahan yang kuat dalam konteks negara demokrasi ditentukan oleh tingkatan dalaman negara mengerakbalaskan suara-suara awam dan kemampuan dari negara memperluas dan mengemukakan hak-hak dasar kewargaan serta menguntukkan sumber-sumber produktif bagi pemenuhan keadilan awam.

Dari aspek demokrasi, kuatnya pemerintahan yang berjalan seiring dengan pemberdayaannya dinamika kehidupan demokrasi awam yang akan menentukan hadirnya sebuah negara demokratik yang kuat.

Berbeza dengan tatanan pemerintahan yang berbentuk authoritarian yang mensyaratkan kesenyapan atau diamnya penglibatan warga. Pemerintahan yang kuat dalam tatanan politik demokrasi memerlukan beberapa syarat iaitu:

Pertama, hadirnya karakter budaya keadaban (civility) dan kuatnya tingkat kepercayaan (trust), baik dalam proses-proses politik yang berlangsung antara warga dan elit politik mahupun di antara elit politik itu sendiri.

Kedua, kemampuan negara untuk menyerap, mengelola dan mengemukakan keutamaan kebijaksanaan awam yang mampu memberikan perubahan bermakna bagi kebaikan bersama.

Ketiga, inisiatif-inisiatif konstruktif dari kekuatan masyarakat madani yang sihat untuk mempengaruhi dinamika proses politik elit mahupun menguatkan keupayaan negara ketika menjana kebijaksanan awam.

Persoalannya, di tengah membina kekuatan ini, selain perlaksanaan demokrasi melalui sistem pilihan raya dengan mengadakan proses pengundian setiap lima tahun, tiga syarat utama itu bagi membangunkan pemerintahan yang kuat dalam kerangka demokrasi masih belum terlaksana di Malaysia.

Kemampuan pemerintah untuk menciptakan kebijaksanaan awam yang responsif tidak kita temukan dalam realiti politik Malaysia saat ini, ketika hubungan antara kebijaksanaan pemerintah dan fakta sosial membentuk hubungan yang bertentangan atau sangat menyokong secara ekstrim.

Berita tentang kepositifan pemerintah mencacak tinggi berbanding dengan berita yang memburukkan pembangkang yang menjunam menurun.

Saat kebijaksanan pemerintah tidak memberikan pengaruh penting terhadap kemaslahatan bersama dan arena politik yang berjalan semakin terasing dari denyut aspirasi rakyat. Akibatnya  warga negara menjadi kehilangan semangatnya untuk berperanan dalam arena politik.

Keupayaan negara melemah sejalan dengan hilangnya hasrat politik untuk menghadirkan inisiatif kewargaan bagi tumbuhnya politik yang beradab.

Dalam kes Malaysia umpamanya, tinjauan kritis terhadap pentingnya pemerintahan yang kuat memerlukan langkah pertama yang berangkat dari tumbuhnya kembali hasrat dan inisiatif politik konstruktif dari warganegara.

Putaran kempen pilihan raya adalah salah satu momentum bagi warga negara untuk merintis jalan membangun keupayaan negara yang kuat.

Saat ini adalah waktu yang tepat bagi aktor-aktor strategis atau aktivis masyarakat madani untuk memastikan bagaimana membangun mekanisme pemilihan awam yang tersusun untuk menghasilkan elit-elit politik yang bersih.

Hal penting lainnya adalah merumuskan tindakan politik apakah cara berkesan dapat dilakukan oleh rakyat untuk mengawal ahli politik dengan janji-janji mereka sehingga ketika mereka terpilih, warga dapat mengurangkan kemungkinan pengkhianatan mandat oleh para elit kepada orang awam.

Dengan langkah-langkah bersahaja dan konkrit seperti itulah pemerintahan kuat yang inklusif akan tumbuh di Malaysia untuk mendengarkan suara-suara awam yang bekerja bagi pemuliaan martabat kemanusiaan dan peningkatan kualiti hidup dari warganya.

* Penulis adalah Timbalan Dekan Fakulti Komunikasi dan Media, Universiti Selangor (Unisel), kampus Shah Alam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

One thought on “PRU KE 13- PELUANG MEMILIH KERAJAAN DAN TOKOH YANG KUAT

  1. Pingback: RENCANA POLITIK : PILIHANRAYA WADAH MEMILIH KERAJAAN YANG KUAT | Pinang Press

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *